25 December, 2010

STRATEGI PENETAPAN HARGA JASA PADA PEMASARAN

BAB I
PENDAHULUAN

Penetapan harga merupakan keputusan kritis yang menunjang keberhasilan operasi organisasi profit maupun non profit. Harga merupakan satu-satunya unsur bauran pemasaran yang memberikan pendapatan bagi organisasi. Namun, keputusan mengenai harga (terutama dalam konteks pemasaran jasa) tidak mudah dilakukan. Di satu sisi, harga yang terlalu mahal bisa meningkatkan laba jangka pendek, tetapi di sisi lain akan sulit dijangkau konsumen dan sukar bersaing dengan kompetitor. Dalam kasus tertentu, harga yang terlampau mahal bisa diprotes lembaga konsumen dan bahkan mengundang campur tangan pemerintah untuk menurunkannya. Selain itu, margin laba yang besar cenderung menarik para pesaing untuk masuk ke industri yang sama. Sedangkan bila harga terlalu murah, pangsa pasar bisa melonjak, namun margin kontribusi dan laba bersih yang diperoleh akan berkurang. Selain itu, sebagian konsumen bisa saja mempersepsikan kualitasnya jelek. Semua organisasi yang berorientasi laba dan banyak organisasi nirlaba menetapkan harga atas produk atau jasa mereka. Harga disebut dengan berbagai nama. Harga merupakan elemen bauran pemasaran yang paling fleksibel (harga dapat diubah dengan cepat, tidak seperti ciri khas produk dan perjanjian distribusi). Pada saat yang sama, penetapan dan persaingan harga juga merupakan masalah nomor satu yang dihadapi perusahaan. Namun, banyak perusahaan yang tidak menangani penetapan harga dengan baik. Kesalahan yang paling umum yang pertama adalah penetapan harga yang terlalu berorientasi biaya. Kedua, harga kurang sering direvisi untuk mengambil keuntungan dari perubahan pasar. Ketiga, harga ditetapkan secara independen dari bauran pemasaran lainnya dan bukannya sebagai unsur intrinsik dari strategi penentuan posisi pasar. Keempat, harga kurang cukup bervariasi untuk berbagai macam produk, segmen pasar, dan saat pembelian. Perusahaan menangani penetapan harga dengan berbagai cara. Pada perusahaan-perusahaan kecil, harga biasanya ditetapkan oleh manajemen puncak dan bukan oleh bagian pemasaran atau penjualan. Pada perusahaan-perusahaan besar, penetapan harga biasanya ditangani oleh manajer divisi dan lini produk. Pihak lain yang mempengaruhi penetapan harga antara lain manajer penjualan, manajer produksi, manajer keuangan,dan.akuntan.






BAB II
PEMBAHASAN


2.1 Konsep Harga
Dalam konteks pemasaran jasa, secara sederhana istilah harga dapat diartikan sebagai jumlah uang (satuan moneter) dan / atau aspek lain nonmoneter yang mengandung utilitas / kegunaan tertentu yang diperlukan untuk mendapatkan suatu jasa. Istilah yang digunakan untuk mengacu pada harga bisa beraneka-ragam. Ini menunjukkan bahwa penetapan harga sangat tergantung kepada jenis produk spesifik yang dijual. Biasanya para pemasar menetapkan harga untuk kombinasi antara lain: Barang atau jasa spesifik yang menjadi objek transaksi. Sejumlah layanan pelengkap (seperti pengiriman, instalasi, pelatihan, reparasi, pemeliharaan, dan garansi). Manfaat pemuasan kebutuhan yang diberikan oleh produk bersangkutan.

Istilah Harga
Manfaat yang dibeli/dibayar
Tuition(uang kuliah) Jasa pendidikan Interest (bunga)Peminjaman, penyimpanan atau pemakaian uang Rent (uang sewa) Penggunaan tempat atau peralatan untuk periode waktu tertentu Fare (ongkos/ harga karcis atau tiket) Jasa transportasi Fee
Jasa pengacara atau dokter Retainer Jasa konsultan atau pengacara selama periode waktu tertentu Toll Penggunaan jalan tol atau telepon interlokal Salary (gaji) Jasa seorang eksekutif atau white-collar workers lainnya Wage (upah) Jasa blue-collar workers Comission (komisi) Jasa wiraniaga, jasa makelar Dues (iuran) Keanggotaan dalam sebuah klub atau organisasi

2.2 Dimensi Strategis Harga
Sebagai salah satu elemen bauran pemasaran, harga membutuhkan pertimbangan cermat, sehubungan dengan sejumlah dimensi strategis harga berikut ini:
a. Harga merupakan pernyataan nilai dari suatu produk (a statement of value).
Nilai adalah rasio atau perbandingan antara persepsi terhadap manfaat dengan biaya-biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan produk. Istilah nilai dari suatu produk mencerminkan produk tertentu yang memiliki tipe dan jumlah manfaat potensial (seperti kualitas, citra, dan kenyamanan berbelanja) yang diharapkan konsumen pada tingkat harga tertentu.
b. Harga merupakan aspek yang tampak jelas (visible) bagi para pembeli.
Bagi konsumen yang tidak terlalu paham hal-hal teknis pada pembelian jasa riset pasar, pengacara, notaris, atau konsultan pajak, seringkali harga menjadi satu-satunya faktor yang bisa mereka pahami. Tidak jarang pula harga dijadikan semacam indikator kualitas jasa.
c. Harga adalah determinan utama permintaan. Berdasarkan hukum permintaan, besar kecilnya harga mempengaruhi kuantitas produk yang dibeli konsumen. Semakin mahal harga, semakin sedikit jumlah permintaan atas produk bersangkutan dan sebaliknya. Meskipun demikian, itu tidak selalu berlaku pada semua situasi. Sebagai contoh, dokter spesialis ternama yang tarifnya mahal bisa saja memiliki banyak pasien reguler yang selalu mengantre di tempat praktiknya.
d. Harga berkaitan langsung dengan pendapatan dan laba. Harga adalah satu-satunya unsur bauran pemasaran yang mendatangkan pemasukan bagi perusahaan, yang pada gilirannya berpengaruh pada besar kecilnya laba dan pangsa pasar yang diperoleh.
e. Harga bersifat fleksibel, artinya bisa disesuaikan dengan cepat.Dari empat unsur bauran pemasarn tradisional, harga dalah elemen yang paling mudah diubah dan diadaptasikan dengan dinamika pasar. Kendati demikian, fleksibilitas harga tergantung pada empat faktor utama, yakni struktur biaya, permintaan pelanggan, kompetisi, dana aspek legal/ etika
f. Harga mempengaruhi citra dan strategi positioning. Dalam pemasaran jasa, prestisius yang mengutamakan citra kualitas dan eksklusivitas, harga menjadi unsur penting. Konsumen cenderung mengasosiasikan harga dengan tingkat kualitas jasa. Harga yang mahal dipersepsikan mencerminkan kualitas ynag tinggi dan sebaliknya.
g. Harga merupakan masalah nomor satu yang dihadapi para manajer.Setidaknya, ini ditunjukkan oleh adanya empat level konflik potensial menyangkut aspek harga.
Konflik Internal Perusahaan. Ada tiga jenis kemungkinan konflik menyangkut penetapan harga dalam perusahaan. Pertama, pada banyak perusahaan seringkali terjadi ketidaksepakatan mengenai fungsi utama strategi penetapan harga apakah mendorong pertumbuhan volume penjualan atau menghasilkan laba. Kedua, melibatkan individu-individu dalam perusahaan yang mengutamakan rate of return, payback, atau aliran kas dan harga ditetapkan tinggi karena pertimbangan biaya. Ketiga, melibatkan para staf yang mengutamakan pangsa pasar dan peningkatan volume penjualan, mereka cenderung menekan harga murah demi tercapainya skala ekonomis. Konflik dalam Saluran Distribusi. Anggota saluran distribusi bisa berperan ganda, yakni sebagai pembeli dan sekaligus resellers. Peran ganda ini bisa menimbulkan ketidaksepakatan dengan kebijakan penetapan harga pemanufakturan maupun franchisor jasa. Saat bertindak sebagai pembeli, anggota saluran distribusi hampir selalu menginginkan harga yang murah. Sedangkan saat bertindak sebagai resellers, mereka seringkali ingin memaksimumkan aliran pendapatan, yang mengarah pada keinginan akan harga yang mahal. Konflik dengan Pesaing. Tipe konflik ini mungkin merupakan konflik yang paling tamapk jelas dan serius. Dalam pasar oligopoli, misalnya tingkat harga produk sebuah perusahaan bisa mempengaruhi volume penjualan para pesaingnya. Dalam pasar yang lebih kompetitif dengan diferensiasi produk yang kurang signifikan, startegi penetapan harga bisa jadi merupakan kunci keunggulan bersaing. Konflik dengan Lembaga Pemerintah dan Kebijakan Publik. Strategi penetapan harga yang diterapkan oleh sebuah perusahaan, bisa saja menimbulkan konflik dengan lembaga pemerintah atau kebijakn publik. Salah satunya yang pailng sering menimbulkan masalah adalah kebijakan menaikkan harga. Kebijakan ini sering mengundang reaksi keras dari publik, terutama bila produknya menyangkut kepentingan masyarakat umum seperti jasa pendidikan dan jasa kesehatan


2.3 Peranan Harga
Harga berperan penting secara makro (bagi perekonomian secara umum) dan secara mikro (bagi konsumen dan perusahaan).
1. Bagi perekonomian. Harga produk mempengaruhi tingkat upah, sewa, bunga, dan laba. Harga meruapakan regulator dasar dalam sistem perekonomian karena harga berpengaruh terhadap alokasi faktor-faktor produksi. Sebagai alokator sumber daya, harga menentukan apa yang akan diproduksi (penawaran) dan siapa yang akan membeli barang dan jasa yang dihasilkan (permintaan).
2. Bagi konsumen. Mayoritas konsumen agak sensitif terhadap harga, namun juga mempertimbangkan faktor lain (seperti citra merek, lokasi toko, layanan, nilai, fitur produk, dan kualitas). Selain itu, persepsi konsumen terhadap kualitas produk seringkali dipengaruhi oleh harga. Dalam beberapa kasus, harga yang mahal dianggap mencerminkan kualitas tinggi, terutama dalam kategori specialty products.
3. Bagi perusahaan. Dibandingkan dengan bauran pemasaran lainnya yang membutuhkan pengeluaran dana dalam jumlah besar, harga merupakan stu-satunya elemen bauran pemasaran yang mendatangkan pendapatan. Harga produk adalah determinan utama bagi permintaan pasar atas produk bersangkutan. Harga mempengaruhi posisi bersaing dan pangsa pasar perusahaan. Dampaknya, harga berpengaruh pada pendapatan dan laba bersih perusahaan.

2.4 Isu-Isu Sentral Dalam Penetapan Harga Jasa
Sejalan dengan keunikan karakteristik jasa, penetapan harga jasa berbeda dengan penetapan harga barang dalam beberapa aspek berikut:
a. Jasa tidak menghasilkan transfer kepemilikan fisik. Tidak mudah bagi pemasar jasa untu menghitung biaya finansial berkaitan dengan proses penciptaan kinerja intangible bagi pelanggan. Jauh lebih mudah menghitung biaya tenaga kerja, biaya bahan baku, biaya waktu pemakaian mesin, biaya penyimpanan, dan biaya pengiriman dalam memproduksi barang fisik yang kepemilikannya ditransfer kepada pelanggan seiring dengan terjadinya transaksi penjualan.
b. Variabilitas input dan output. Unit konsumsi jasa tidak mudah diidentifikasi. Ini memunculkan persoalan dalam hal menentukan basis penetapan harga jasa. Selain itu, unit konsumsi jasa yang serupa belum tentu membutuhkan biaya yang persis sama dalam proses produksinya dan nilainya juga belum tentu sama bagi para pelanggan.
c. Heterogenitas jasa membatasi pengetahuan konsumen tentang harga jasa. Pemasar jasa memiliki fleksibilitas yang sangat besar dalam merancang konfigurasi jasa yang ditawarkan. Perusahaan-perusahaan jasa bisa menawarkan variasi kombinasi dan permutasi layanan yang relatif tidak terhingga sehingga struktur penetapan harga menjadi sangat kompleks.
d. Penyedia jasa tidak bersedia dan / atau tidak mampu mengestimasi harga. Situasi seperti ini seringkali dijumpai dalam jasa medis dan konsultasi hukum. Penyedia jasa sulit memperkirakan harga akhir sebelum melakukan pemeriksaan atas pasien atau situasi kasus yang dihadapi klien.
e. Keinginan pelanggan individual sangat beraneka ragam. Faktor lain yang juga berkontribusi pada sulitnya mendapatkan harga referensi yang akurat, yakni perbedaan keinginan pelanggan individual.
f. Banyak jasa yang sulit dievaluasi. Intangibilitas kinerja jasa dan invisibility fasilitas pendukung dan tenaga kerja yang menfasilitasinya seringkali membuat konsumen lebih sukar mengevaluasi jasa dibandingkan barang fisik.
g. Pentngnya faktor waktu. Penjadwalan dan lamanya waktu yang dibutuhkan untuk merampungkan sebuah jasa bisa mempengaruhi persepsi konsumen terhadap nilai jasa bersangkutan.
h. Ketersediaan saluran distribusi elektronik dan fisik. Pemanfaatan berbagai saluran distribusi berbeda untuk menyampaikan jasa yang sama dapat meninmbulkan persepsi yang berbeda dari setiap pelanggan terhadap transaksi jasa yang disampaikan melalui saluran distribusi tertentu. Walaupun keputusan utama dalam penetapan harga jasa menyangkut besarnya harga yang ditetapkan, sejumlah keputusan spesifik lainnya juga perlu mendapat perhatian serius. Pada prinsipnya, terdapat tujuh isu sentral dalam penetapan harga yang sering dihadapi organisasi jasa (Lovelock, 2001; Lovelock, Patterson, Walker, 2001).

1. Berapa harga jasa yang harus ditetapkan? Secara lebih spesifik, isu mengenai besarnya harga yang ditetapkan berkaitan dengan aspek-aspek berikut:
a.Berapa biaya yang ingin ditutup perusahaan? (sebagian atau seluruh biaya)
b.Apakah perusahaan berusaha mencapai margin laba atau ROI tertentu?
c.Seberapa sensitif pelanggan terhadap berbagai tingkat harga yang berbeda?
d.Berapa harga yang ditetapkan pesaing?
e.Berapa harga diskon yang harus diberikan?
f.Apakah harga psikologis biasa digunakan?

2. Apakah yang menjadi dasar penetapan harga?
Keputusan mengenai basis penentuan harga harus didasarkan pada identifikasi unit konsumsi jasa/ layanan. Dalam konteks yang lebih spesifik, meliputi hal-hal berikut:
a. Haruskah harga didasarkan pada hal-hal berikut? Pelaksanaan tugas spesifik, seperti salon kecantikan, reparasi mobil. Admisi terhadap fasilitas jasa, seperti jasa pendidikan, bioskop.Unit waktu, seperti hotel, persewaan mobil. Persentase komisi atas nilai transaksi, seperti asuransi. Sumber daya fisik yang dikonsumsi, seperti restoran, PDAM, PLN. Jarak geografis yang ditempu, seperti jasa transportasi. Berat atau ukuran objek yang dilayani, seperti jasa pos, jasa titpan kilat.
b. Haruskah setiap unsur layanan dikenakan biaya tersendiri?
c. Haruskah harga tunggal dibebankan pada paket bundel?

3. Siapa yang harus menagih atau mengumpulkan pembayaran?
Konsumen mengharapkan prosedur pembayaran yang mudah dan nyaman. Dalam hal ini, terdapat dua hal yang perlu dipertimbangkan.
a. Apakah perusahaan sendiri yang menagih pembayaran ataukah menggunakan jasa perantara spesialis (seperti travel agents, bank, dll) ?
b. Bagaimana mengompensasikan perantara untuk tugas ini? (Berdasarkan persentase komisi atau flat fee tertentu)?

4. Di mana pembayaran dilakukan?
Alternatif tempat pembayaran meliputi hal-hal berikut:
a.Lokasi perusahaan atau tempat penyampaian jasa.
b.Gerai ritel tertentu atau perantara keuangan (seperti bank).
c.Tempat tinggal pembeli (melalui pos, telepon, internet).

5. Kapan pembayaran harus dilakukan?
Dua alternatif utama saat pembayaran adalah dibayarkan di muka (sebelum jasa diberikan, contohnya tiket pesawat, tiket konser, uang sekolah, asuransi, dan perangko) dan dibayarkan setelah jasa dirampungkan (contohnya, jasa reparasi mobil, reparasi peralatan elektronik, dan jasa dokter).

6. Bagaimana pembayaran dilakukan?
Cara pembayaran bisa bermacam-macam, misalnya kas, cheques, electronic funds transfer, change card, vouchers, pembayaran pihak ketiga (seperti perusahaan asuransi).

7. Bagaimana mengomunikasikan harga kepada pasar sasaran?
Keputusan ini menyangkut dua pertimbangan pokok berikut:
a.Apa isi pesan yang ingin disampaikan?
b.Medium komunikasi apa yang digunakan? (iklan, wiraniaga, staf layanan pelanggan, electronic display).

2.5 Strategi Pemasaran Dan Tujuan Penetapan Harga Jasa
Keputusan penetapan harga jasa merupakan pemilihan yang dilakukan perusahaan terhadap tingkat harga umum yang berlaku untuk jasa tertentu yang bersifat relatif terhadap tingkat harga para pesaing. Keputusan harga memiliki peran strategis yang krusial dalam menunjang implementasi strategi pemasaran. Secara garis besar, strategi pemasaran bisa dikelompokkan menjadi dua kategori, yakni strategi permintaan primer (primary demand strategies) dan startegi permintaan selektif (selective demand strategies).

Strategi Permintaan Primer
Strategi permintaan primer dirancang untuk menaikkan tingkat permintaan terhadap bentuk produk atau kelas produk. Pada prinsipnya, ada dua sumber permintaan baru untuk bentuk atau kelas produk, yaitu bukan pengguna (non-users) dan pengguna yang berpotensi memperbesar tingkat penggunaannya. Oleh karena itu, strategi permintaan primer dapat dikelompokkan menjadi dua macam berdasarkan sasaran tipe konsumennya.

1.Strategi Menarik Pengguna Baru (Bukan Pengguna)
Dalam strategi ini, perusahaan harus mampu meningkatkan kesediaan (willingness) atau kemampuan (ability) konsumen untuk membeli produk. Melalui cara tersebut, jumlah pengguna bisa meningkat.
a.Meningkatkan Kesediaan untuk Membeli
Kesediaan konsumen untuk membeli produk dapat dipengaruhi melalui salah satu dari tiga cara berikut: (1) Mendemonstrasikan manfaat yang telah ditawarkan oleh bentuk produk. (2) Mengembangkan produk baru dengan manfaat-manfaat yang akan lebih menarik untuk segmen pasar tertentu. (3) Mendemonstrasikan atau mempromosikan manfaat baru dari produk yang sudah ada.
b.Meningkatkan Kemampuan untuk Membeli
Kemampuan konsumen untuk membeli produk atau jasa berkaitan erat dengan dua hal, yakni daya beli dan akses terhadap produk atau produsen.

2.Strategi Menaikkan Tingkat Pembelian Dari Pengguna Saat Ini.
Dalam rangka menaikkan tingkat pembelian, perusahaan harus mengarahkan strategi pemasarnnya, yaitu pada kesediaan konsumen untuk membeli lebih sering, atau dalam volume pembelian yang lebih banyak.
a.Menambah Situasi Penggunaan Pembeli mungkin akan meningkatkan pemakaiannya jika ragam penggunaan produk atau situasi penggunaan produk diperluas.
b.Menaikkan Tingkat Konsumsi Produk Volume konsumsi rata-rata dan frekuensi konsumsi bisa ditingkatkan melalui harga yang lebih murah. Selain itu, tingkat konsumsi dapat diperbesar jika persepsi konsumen terhadap manfaat suatu jasa bisa diubah.
c.Mendorong Penggantian Produk Penggantian produk dapat dilakukan dengan cara merancang ulang produk.

Strategi Permintaan Selektif
Strategi permintaan selektif bisa berupa tiga alternatif utama, yaitu memperluas pasar yang dilayani, merebut pelanggan dari pesaing, dan mempertahankan atau meningkatkan permintaan dari basis pelanggan saat ini.
1.Strategi Memperluas Pasar yang Dilayani
Perusahaan merumuskan pasar relevan berdasarkan bentuk atau kelas produk di mana mereka berkompetisi.


a.Memperluas Distribusi
Cara yang banyak ditempuh penyedia jasa adalah dengan menerapkan sistem lisensi dan waralaba untuk memasuki pasar geografis baru.
b.Perluasan Lini Produk
Perusahaan dapat memperluas lini produk yang ditawarkan di pasar melalui program pengembangan produk dengan dua alternatif utama yaitu (1) perluasan lini produk secara vertikal yaitu menmbahkan produk baru tertentu pada tingkatan harga yang berbeda untuk melayani segmen pasar yang berbeda. (2) perluasan lini produk secara horizontal yaitu menambah produk baru tertentu dengan karakteristik berbeda, namun pada tingkat harga relatif sama.
2.Strategi Merebut Pelanggan dari Pesaing
Berdasarkan perspektif manajerial, ada dua pilihan posisi, yaitu:
a.Head to Head Positioning
Strategi ini meliputi keunggulan dalam kualitas (kualitas superior) dan strategi kepemimpinan harga-biaya.
b.Differentiated Positioning
Dalam strategi ini, perusahaan berusaha membedakan diri dengan cara menawarkan atribut atau manfaat tertentu yang unik (attribute positioning) atau dengan jalan berfokus hanya melayani jenis konsumen tertentu (customer-oriented positioning).
3.Strategi Mempertahankan atau Meningkatkan Permintaan dari Basis Pelanggan Saat Ini.
Berikut ini ada tiga alternatif strategi yang bisa dipilih sebagai berikut:
a.Mempertahankan Tingkat Kepuasan Pelanggan yang Tinggi
Kepuasan pelanggan merupakan penyebab utama loyalitas.
b.Relationship Marketing
Relationship Marketing dirancang untuk meningkatkan kemungkinan terjadinya bisnis ulangan melalui pengembangan hubungan yang sifatnya formal-interpersonal dengan pelanggan. Upaya menjalin relasi jangka panjang dengan pelanggan bias diimplementasikan melalui tiga pendekatan sebagai berikut: (1) Menambah manfaat finansial, seperti memberikan reward kepada pelanggan yang sering membeli produk jasa. (2) Menambah manfaat sosial, dengan cara melakukan personalisasi dan individualisasi kepada pelanggan. (3) Menambah ikatan-ikatan struktural, seperti menyediakan fasilitas tambahan.
c.Produk Komplementer
Ada dua bentuk strategi produk komplementer yaitu (1) Bundling, di mana perusahaan menawarkan kombinasi spesifik dari berbagai produk yang dijual secara bersama, dengan hrga yang lebih murah daripada bila produk dijual secara terpisah. (2) System Selling, yaitu merancang produk-produk yang saling kompatibel satu sama lain, sehingga kinerjanya bsa lebih bagus jika digunakan bersama.



Tujuan Umum Penetapan Harga
Tipe-tipe strategi pemasaran yang dipilih berkaitan erat dengan tujuan umum penetapan harga. merangkum keterkaitan tersebut secara rinci.

Strategi Pemasaran
Tujuan Penetapan Harga
Strategi Permintaan Primer
1. Meningkatkan jumlah pemakai
Mengurangi risiko ekonomi dari percobaan produk. Menawarkan nilai yang lebih baik dibandingkan bentuk/kelas produk pesaing.
2. Menaikkan tingkat pembelian
Meningkatkan frekuensi konsumsi. Menambah aplikasi/ pemakaian dalam situasi yang lebih banyak.
Strategi Permintaan Selektif :
1. Memperluas pasar yang dilayani
Melayani segmen yang berorientasi pada harga.
Menawarkan versi produk yang lebih mahal.
2. Merebut pelanggan pesaing
Mengalahkan pesaing dalam hal harga.
Menggunakan harga untuk mengindikasikan kualitas tinggi.
3. Mempertahankan/meningkatkan permintaan pelanggan saat ini
Mengeliminasi keunggulan harga pesaing.
Menaikkan penjualan produk komplementer.

Tujuan Spesifik Penetapan Harga Jasa
Setiap keputusan mengenai strategi penetapan harga harus didasarkan pada pemahaman secara mendalam atas tujuan spesifik yang ingin dicapai. Ada tiga kategori tujuan spesifik penetapan harga jasa, yakni (1) tujuan berorientasi pendapatan; (2) tujuan berorientasi kapasitas; dan (3) tujuan berorientasi pelanggan.

Orientasi Tujuan
Tujuan Spesifik
1.Orientasi pendapatan
a.Mengejar profit
Menghasilkan surplus sebesar mungkin.
Mencapai tingkat target spesifik, tetapi tidak berusaha memaksimumkan laba.
b.Menutup biaya
Menutup biaya teralokasi secara penuh.
Menutup biaya penyediaan satu kategori jasa tertentu.
Menutup biaya penjualan inkremental kepada satu pelanggan ekstra.
2. Orientasi kapasitas
Mengubah harga sepanjang waktu untuk memastikan bahwa permintaan sesuai dengan penawaran yang tersedia pada setiap waktu tertentu (sehingga bisa mengoptimalkan kapasitas produktif).
3. Orientasi pelanggan
Memaksimumkan permintaan (apabila kapasitasnya tidak terbatas) dalam rangka mencapai tingkat pendapatan minimum tertentu.
Menetapkan harga sesuai dengan perbedaan kemampuan membayar berbagai segmen pasar yang menjadi target pemasaran organisasi. Menawarkan metode pembayaran (termasuk fasilitas kredit) yang bisa meningkatkan kemungkinan membeli).

Faktor Pertimbangan Dalam Penetapan Harga Jasa
Tujuan penetapan harga jasa perlu dijabarkan ke dalam program penetapan harga jasa dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

1.Elastisitas Harga Permintaan
Efektivitas program penetapan harga tergantung kepada dampak perubahan harga terhadap permintaan. Namun, perubahan harga memiliki dampak ganda terhadap penerimaan penjualan perusahaan, yakni perubahan unit penjualan dan perubahan penerimaan per unit. Sedangkan istilah elastisitas harga mengacu pada dampak perubahan harga terhadap pendapatan total. Ada beberapa faktor proses pembelian yang mengindikasikan permintaan pasar yang elastis dan permintaan perusahaan yang elastis. Faktor yang Menunjukkan Permintaan Pasar Elastis: Terdapat banyak alternatif bentuk atau kelas produk yang menjadi produk substitusi satu sama lain. Hanya sebagian kecil dari pembeli potensial yang saat ini membeli atau memiliki produk karena harga yang mahal dan karen aproduk tersebut mencerminkan pembelian diskresionaris.
Tingkat konsumsi atau tingkat penggantian produk dapat dinaikkan melalui harga yang lebih murah. Faktor yang Menunjukkan Permintaan Perusahaan Elastis: Para pembeli sangat menguasai dan memahami berbagai macam alternatif produk. Tidak ada perbedaan kualitas, baik riil maupun yang dipersepsikan konsumen. Pemasok atau merek bias diganti dengan mudah dan dengan upaya atau biaya minimal.

2.Faktor Persaingan
Reaksi pesaing terhadap perubahan harga merupakan salah satu faktor penting yang perlu dipertimbangkan setiap perusahaan. Jika perubahan harga disamai oleh semua pesaing, maka sebenarnya tidak akan ada perubahan pangsa pasar. Oleh sebab itu, manajer pemasaran harus berusaha menentukan kemungkinan reaksi penetapan harga pesaing. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menganalisis pola historis perilaku pesaing, pemahaman mengenai kekuatan serta kelemahan pesaing, serta analisis tingkat intensitas persaingan dalam industri bersangkutan. Lebih lanjut, perusahaan juga harus mengantisipasi ancaman persaingan dari tiga sumber utama yaitu produk sejenis, produk substitusi, dan produk yang tidak ada kaitannya, namun bersaing dalam memperebutkan dana atau uang dari konsumen yang sama.



3.Faktor Biaya
Struktur biaya perusahaan (biaya tetap dan biaya variabel) merupakan faktor pokok yang menentukan batas bawah harga. Artinya, tingkat harga minimal harus bisa menutup biaya (setidaknya biaya variabel).

4.Faktor Lini Produk
Perusahaan bisa menambah lini produknya dalam rangka memperluas served market dengan cara perluasan lini dalam bentuk perluasan vertikal dan perluasan horizontal. Dalam perluasan vertikal, berbagai penawaran berbeda memberikan manfaat serupa, namun dengan tingkat harga dan kualitas berbeda. Sedangkan dalam perluasan horizontal, setiap penawaran memiliki diferensiasi non-harga sendiri, seperti manfaat, situasi pemakaian, atau preferensi khusus.

5.Faktor Pertimbangan Lain dalam Penetapan Harga
Faktor-faktor lain yang juga harus dipertimbangkan dalam rangka merancang program penetapan harga antara lain sebagai berikut:
a. Lingkungan politik dan hukum, misalnya regulasi, perpajakan, perlindungan konsumen, dan seterusnya.
b. Lingkungan internasional, di antaranya lingkungan politik, ekonomi, sosial-budaya, sumber daya alam, dan teknologi dalam konteks global.
c. Unsur harga dalam program pemasaran lain, misalnya program promosi penjualan (seperti kupon) dan program penjualan dan distribusi (seperti diskon kuantitas, fasilitas kredit).

2.6 Strategi Penetapan Harga Jasa
Berry & Yadav (1996) menawarkan value strategies untuk penetapan harga jasa. Prinsip utamanya adalah mengaitkan secara jelas antara harga yang dibayarkan pelanggan dengan nilai yang mereka terima dari konsumsi jasa perusahaan. Strategi-startegi ini terdiri antara lain diantaranya:

1.Satisfaction-BasedPricing
Tujuan utama strategi ini adalah untuk mengurangi persepsi pelanggan terhadap ketidakpastian yang karena karakteristik intangibilitas. Penyedia jasa bisa mengupayakan hal ini melalui beberapa cara berikut:
a.Garansi Jasa (service guarantees)
Garansi jasa secara eksplisit bisa berperan sebagai jaminan yang sangat positif bagi pelanggan. Sekalipun pada akhirnya pelanggan tidak puas terhadap jasa yang dibelinya, keberadaan garansi bisa memberikan semacam kompensasi (biasanya berupa pengurangan harga atau pengembalian uang) atas kekecewaan yang dirasakan. Apabila diterapkan secara benar, maka garansi jasa bisa merefleksikan komitmen perusahaan terhadap kepuasan pelanggan dan keyakinannya pada tingkat kualitas jasa yang ditawarkan. Bagi karyawan, garansi jasa juga membantu mereka dalam memahami standar kualitas dan ekspektasi pelanggan.


b.Benefit-Driven Pricing
Strategi ini didasarkan pada bagaimana jasa digunakan dan bagaimana jasa memberikan nilai tambah bagi pelanggan. Dalam strategi ini, perusahaan menetapkan harga secara eksplisit atas aspek jasa yang secara langsung memberikan manfaat bagi pelanggan. Hasil yang diharapkan adalah pelanggan akan merasa puas karena berkurangnya persepsi mereka terhadap ketidakpastian bahwa harga jasa yang dibayarkan tidak berkaitan dengan harga jasa yang diterima.

c.Flate-Rate Pricing.
Flate-rate pricing bisa mengurangi ketidakpastian pelanggan melalui kesepakatan atas harga yang dilakukan di awal transaksi. Dalam hal ini, penyedia jasa menanggung risiko atas segala kemungkinan biaya tambahan yang terjadi.

2.Relationship Pricing
Pada prinsipnya, strategi ini merupakan upaya menarik, mempertahankan, dan meningkatkan relasi dengan para pelanggan. Strategi ini bermanfaat bagi perusahaan maupun bagi pelanggan. Bagi perusahaan, mempertahankan pelanggan jauh lebih murah dibandingkan meraih pelanggan baru. Bagi pelanggan, juga diuntungkan karena menjalin hubungan dengan penyedia jasa yang kompeten dan terpercaya. Pendekatan yang bisa digunakan antara lain: (a) Long Term Contracts, di mana pemasar bisa menggunakan kontrak jangka panjang yang memberikan insentif harga dan nonharga kepada pelanggan agar mereka bersedia mengikat diri pada relasi jangka panjang yang saling menguntungkan. (b) Price Bundling, yaitu perusahaan menjual dua atau lebih jasa dalam satu paket, di mana harga paket lebih murah daripada harga total masing-masing item jika dijual terpisah.

3.Efficiency Pricing
Aspek utama dalam strategi ini adalah pemahaman, pengelolaan dan penekanan biaya. Sebagian atau seluruh pneghematan biaya akan diteruskan kepada para pelanggan dalam bentuk harga yang lebih murah. Agar dapat efektif, struktur biaya yang rendah harus sulit ditiru oleh pesaing, minimal dalam jangka pendek. Selain itu, penghematan biaya yang diteruskan kepada konsumen harus dapat meningkatkan persepsi positif konsumen terhadap nilai produk.
Sementara itu, Zeithaml & Britner (2003) menguraikan sejumlah persoalan khusus yang berkaitan dengan aplikasi tiga metode penetapan harga konvesional ke dalam sektorjasa,yakni:
1.Cost-Based Pricing
Metode ini menetapkan harga berdasarkan biaya-biaya finansial. Dalam metode ini, harga diperoleh dengan jalan menghitung biaya penuh untuk menghasilkan dan memasarkan sebuah jasa dan menambahkan imbuhan harga (mark-up).


2.Competition-Based Pricing
Metode ini berfokus pada harga yang ditetapkan oleh perusahaan-perusahaan lain dalam pasar yang sama. Metode ini tidak selalu berarti menetapkan harga yang persis sama dengan pesaing, namun bisa pula menggunakan harga pesaing sebagai patokan atau pembanding untuk penetapan harga jasa perusahaan.
3.Demand-Based Pricing (Value-Based Pricing)
Metode ini diorientasikan pada perspektif pelanggan. Metode ini memiliki keunggulan dibandingkan metode-metode lainnya karena memperhitungkan tiga hal, yakni (a) pelanggan mengalami kesulitan dalam mendapatkan harga referensi; (b) pelanggan bisa sensitif terhadap harga-harga nonmoneter; (c) pelanggan menilai kualitas berdasrkan harga. Metode ini menetapkan harga konsisten dengan persepsi pelangganterhadapnilai.
Strategi penetapan harga jasa bisa didasarkan pada persepsi pelanggan terhadap nilai. Secara lebih rinci, alternatif strategi yang tersedia meliputi beberapa hal berikut ini:
a.Nilai adalah harga murah.
Beberapa strategi penetapan harga yang sesuai untuk definisi nilai adalah sebagai berikut; Discounting, yaitu menawarkan diskon atau potongan harga untuk mengomunikasikan kepada para pembeli yang sensitif terhadap harga bahwa mereka mendapatkan nilai yang diharapakan. Odd Pricing, yaitu menetapkan harga jasa sedemikian rupa sehingga membuat konsumen mempersepsikan bahwa mereka mendapatkan harga lebih murah. Caranya adalah dengan menggunakan satuan ganjil tertentu seperti Rp.9750,00 (mendekati Rp.10.000,00). Synchro-Pricing, yaitu menggunakan harga untuk mengelola permintaan akan jasa melalui pemahaman atas sensitivitas pelanggan terhadap harga. Penetration Pricing, yaitu menetapkan harga yang murah untuk jasa baru dengan tujuan mendorong pencobaan produk dan pemakaian lebih luas.
b.Nilai adalah segala sesuatu yang saya inginkan dari sebuah jasa.
Strategi penetapan harga jasa yang cocok untuk perspektif ini sebagai berikut: Prestige Pricing, yaitu menetapkan harga mahal untuk jasa prestisius yang berkualitas tinggi. Skimming Pricing, yaitu menetapkan harga mahal untuk jasa-jasa baru yang didukung dana besar untuk promosi.
c.Nilai adalah kualitas yang saya dapatkan dari harga yang saya bayarkan.
Strategi-strategi spesifik berdasarkan definisi ini meliputi beberapa hal berikut: Value Pricing, yaitu penetapan harga jasa yang didasarkan pada konsep ‘’giving more for less”, di mana sejumlah jasa dikemas dalam satu paket yang memiliki daya tarik bagi berbagai kelompok pelanggan. Market Segmentation Pricing, yaitu menetapkan harga berbeda bagi berbagai segmen pelanggan yang berbeda atas dasar perbedaan persepsi terhadap tingkat kualitasjasa.
d.Nilai adalah semua yang saya dapatkan dari semua yang saya berikan.
Price Framing, yaitu mengorganisasikan informasi harga bagi pelanggan dalam rangka memberikan harga referensi yang akurat atas jasa perusahaan. Dalam hal ini, pemasar berusaha memberikan harga pembanding yang relevan dengan jasa-jasa lain yang familiar bagi pelanggan. Price Bundling, yaitu menetapkan harga dan menjual berbagai jasa dalam satu paket. Complementary Pricing, yaitu menetapkan harga untuk produk-produk yang sifatnya saling terkait atau komplementer. Strategi ini terdiri atas tiga bentuk. Pertama, captive pricing, yaitu menetapkan harga murah untuk produk atau jasa pokok yang ditawarkan dan kemudian mengompensasinya pada jasa peripheral yang dibutuhkan untuk mengoptimalkan konsumsi jasa bersangkutan. Kedua, two-part pricing, yaitu merinci harga jasa ke dalam dua bentuk, fixed fee dan variable usage fees. Ketiga, Loss Leadership Pricing, yaitu menurunkan harga jasa yang sangat familiar bagi pelanggan secara signifikan. Tujuannya untuk menarik pelanggan agar datang ke outlet penyedia jasa, kemudian menawarkan pula jasa-jasa lainnya dengan harga yang lebih mahal.
Result-Based Pricing, yaitu menetapkan harga berdasarkan hasil jasa, terutama untuk jasa-jasa yang hasilnya sangat penting bagi pelanggan namun tingkat ketidakpastiannya tinggi.






























BAB III
PENUTUP

Berbagai istilah digunakan untuk mengacu pada harga, di antaranya tuition, interest, rent fare, fee, commission, salary dan wage. Kendati demikian, pada dasarnya harga merupakan jumlah uang (satuan moneter) dan/atau aspek lain (nonmoneter) yang mengandung utilitas tertentu untuk mendapatkan suatu jasa.
Sebagai salah satu unsur bauran pemasaran, harga memiliki beberapa dimensi strategis, di antaranya harga merupakan pernyataan nilai dari sebuah produk, aspek yang tampak jelas (visible) bagi konsumen, determinan utama permintaan, sumber pendapatan dan laba, bersifat fleksibel, berpengaruh terhadap citra dan positioning jasa, dan merupakan masalah paling pelik yang dihadapi para manajer.
Tujuan penetapan harga perlu diselaraskan dengan strategi pemasaran perusahaan (strategi permintaan primer dan selektif). Secara garis besar, tujuan spesifik penetapan harga jasa meliputi (1) tujuan berorientasi pendapatan; (2) tujuan berorientasi kapasitas; dan (3) tujuan berorientasi pelanggan. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam menjabarkan tujuan penetapan harga jasa ke dalam program spesifik harga jasa, di antaranya elastisitas harga, aksi dan reaksi pesaing, biaya, dan kebijakan lini produk jasa. Startegi penetapan harga jasa bisa dikelompokkan menjadi tiga kategori yang saling berkaitan: satisfaction-based pricing, relationship pricing dan efficiency pricing. Selain itu, penetapan harga jasa juga bisa didasarkan pada persepsi pelanggan terhadap nilai, yakni (1) nilai adalah harga murah; (2) nilai adalah segala sesuatu yang saya inginkan dari sebuah jasa; (3) nilai adalah kualitas yang saya dapatkan dari harga yang saya bayarkan; dan (4) nilai adalah semua yang saya dapatkan dari semua yang saya berikan.


10 komentar:

UNDERGROUND Paper said...

Artikel Baguss....
Penetapan harga adalah salah satu dari sekian banyak penentu keberhasilan produk di dalam pasar. Oleh karena itu perlu kajian yang seksama berkenaan dengan strategi penetapan harga
Sekedar ingin berbagi, barangkali bisa sedikit menambah referensi mengenai Strategi Penetapan Harga.
Klik --> Makalah Pricing Strategi Teh Botol Sosro.

Anonymous said...

ah.. ga ada referensinya..

syahrul Mauluddin said...

Alangkah lebih baik, penulisan di sertakan dengan contoh kasus menggunakan perhitungan matematis.

syahrul Mauluddin said...

Alangkah lebih baik, penulisan di sertakan dengan contoh kasus menggunakan perhitungan matematis.

Lady Mia said...

KABAR BAIK!!!

Nama saya Mia. Saya ingin menggunakan media ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman sangat berhati-hati karena ada penipuan di mana-mana. Beberapa bulan yang lalu saya tegang finansial, dan putus asa, saya telah penipuan oleh beberapa pemberi pinjaman online. Saya hampir kehilangan harapan sampai Tuhan menggunakan teman saya yang merujuk saya ke pemberi pinjaman sangat handal disebut Ibu Cynthia meminjamkan pinjaman tanpa jaminan dari Rp800,000,000 (800 Juta) dalam waktu kurang dari 24 jam tanpa tekanan atau stres dengan tingkat bunga hanya 2%.

Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa saldo rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah yang saya diterapkan untuk dikirim langsung ke rekening saya tanpa penundaan. Karena saya berjanji bahwa saya akan berbagi kabar baik sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman mudah tanpa stres. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman apapun, silahkan menghubungi dia melalui email: cynthiajohnsonloancompany@gmail.com dan oleh kasih karunia Allah dia tidak akan pernah mengecewakan Anda dalam mendapatkan pinjaman jika Anda mematuhi perintahnya.

Anda juga dapat menghubungi saya di email saya ladymia383@gmail.com dan kehilangan Sety saya diperkenalkan dan diberitahu tentang Ibu Cynthia Dia juga mendapat pinjaman baru dari Ibu Cynthia Anda juga dapat menghubungi dia melalui email-nya: arissetymin@gmail.com sekarang, semua yang akan saya lakukan adalah mencoba untuk memenuhi pembayaran pinjaman saya yang saya kirim langsung ke rekening bulanan.

Mrs.Victoriamichael said...

Apakah Anda dalam kesulitan keuangan? Apakah Anda perlu
pinjaman untuk membeli mobil impian Anda atau memulai bisnis atau untuk membayar tagihan Anda?
Kami memberikan pinjaman kepada orang yang membutuhkan bantuan dan kami memberikan pinjaman kepada perusahaan lokal, internasional dan juga pada tingkat bunga yang sangat rendah dari 2%.
Terapkan Sekarang Via Email: victoriamichaelloanfirm@gmail.com
Terima kasih
Terima kasih dan Tuhan memberkati
Mrs Victoria

Glory Chilly said...

Halo,
Apakah Anda secara finansial turun? mendapatkan pinjaman sekarang dan bisnis Anda menghidupkan kembali, Kami adalah pemberi pinjaman dapat diandalkan dan kami memulai program pinjaman ini untuk memberantas kemiskinan dan menciptakan kesempatan bagi yang kurang istimewa untuk memungkinkan mereka membangun sendiri dan menghidupkan kembali bisnis mereka. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi kami melalui email: (gloryloanfirm@gmail.com). mengisi formulir Informasi Debitur berikut:

Nama lengkap: _______________
Negara: __________________
Sex: ______________________
Umur: ______________________
Jumlah Pinjaman Dibutuhkan: _______
Durasi Pinjaman: ____________
Tujuan pinjaman: _____________
Nomor ponsel: ________

Email: gloryloanfirm@gmail.com ... silahkan mengajukan permohonan perusahaan yang sah.

safri syamsudin said...

FBS – Dapatkan Bonus Deposit Sekarang Juga, bergabung sekarang juga dengan kami
trading forex http://fbsindonesia.co.id
-----------------
Kelebihan Broker Forex FBS
1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

Buka akun anda di http://fbsindonesia.co.id
-----------------
Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui

Tlp : 085364558922
BBM : FBSID007

wulan sari said...

Halo,
Nama saya Wulan Sari dari Jakarta di Indonesia, saya ingin menggunakan media ini untuk memberi saran kepada semua orang untuk berhati-hati dalam mendapatkan pinjaman di sini, saya mengajukan pinjaman sekitar 220 juta dari seorang wanita di Turki dan saya kehilangan sekitar 10 juta Tanpa mengeluarkan pinjaman, mereka berkali-kali meminta bayaran, saya membayar hampir 10 juta uang jadi saya tidak mendapat pinjaman, ada yang menunjukkan kepada saya sekitar 4 kali dua wanita yang berbeda di Filipina, saya harap saya akan bertemu dengan benar. Orang, tapi aku tidak.

Tuhan adalah kemuliaan, saya bertemu dengan seorang teman yang baru saja mengajukan pinjaman, dan dia mendapat pinjaman tanpa tekanan, jadi dia mengenalkan saya pada pinjaman Mrs.Loana George, CEO GUARD TRUST LOAN, dan saya mengajukan 150 juta, saya Pikir itu adalah lelucon dan penipuan, tapi saya mendapat pinjaman saya dalam waktu kurang dari 24 jam hanya 2% tanpa agunan. Saya sangat senang karena saya selamat dari kemiskinan
Jadi saya saran semua orang di sini yang membutuhkan pinjaman untuk dihubungi
Nyonya Loana George melalui email: loanageorge11@gmail.com

Anda masih bisa menghubungi saya jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut melalui email: sariwulan3600@gmail.com

Sekali lagi terimakasih untuk membaca kesaksian saya, dan semoga Tuhan terus memberkati kita semua dan memberi kita umur panjang dan kemakmuran

Nirma Sufitra said...

Kabar baik!!! Perusahaan pinjaman

Nama saya nirma sufitra, hanya ingin menggunakan kesempatan ini untuk memberitahu siapa pun yang membaca ini bahwa ada perusahaan pinjaman yang nyata dan mereka ada di sini untuk membantu, karena saya adalah korban tertipu namun terima kasih kepada Dangote Loan Company, mereka memberikan pinjaman dengan 2% tingkat bunga dan memberi Anda jumlah apapun, jadi hubungi Dangote Loan Company Via email Dangotegrouploandepartment@gmail.com

atau hubungi saya melalui email nirmasufitra12@gmail.com

Post a Comment